31/12/2015

Review Novel Sejuta Pelangi Adikarya Saudari Oki Setiana Dewi

Discussion in 'Produk Review & Rating' started by fathrulrazi, Jul 21, 2012.

Thread Status:
Sila login terlebih dahulu jika ingin melihat maklumbalas post sepenuhnya.

Share This Page

  1. fathrulrazi

    fathrulrazi
    Expand Collapse
    Newbie

    Joined:
    Aug 16, 2007
    Messages:
    308
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    18
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +1 / 0 / -0
    View attachment sejuta-pelangi.jpg

    Pengenalan Ringkas Novel Sejuta Pelangi

    Novel Sejuta Pelangi adalah kisah-kisah catatan hati, motivasi dan kemanusiaan yang bakal mengoncang hati, membangkitkan motivasi dalam diri dan juga mengenali lebih mendalam akan erti kemanusiaan yang sebenar sebagai makhluk yang diciptakan di alam fana ciptaan Allah S.W.T.

    Ia juga merupakan catatan peribadi dan pengalaman Saudari Oki Setiawan Dewi sepanjang beliau menjalani kehidupan sebagai seorang mahasiswi di institut pendidikan tinggi di Indonesia dan bergaul rapat dengan pelbagai ragam insan-insan yang ditemui oleh beliau. Semuanya telah dirangkum dan dikongsikan dalam Novel Sejuta Pelangi ini.
    Novel ini diterbitkan oleh Mizania

    View attachment oki_setiana_dewi_1_kl.jpg

    Pemilik dan Pencipta Novel Sejuta Pelangi

    Beliau adalah Saudari Oki Setiana Dewi, seorang pelakon wanita yang lahir di Kota Batam, Indonesia. Bukan sahaja seorang pelakon, malah beliau juga adalah seorang guru dan penulis. Beliau menjadi guru mengaji bagi anak-anak dan ibu-ibu sehingga sekarang. Ketika cuti daripada pengambaran, beliau mengambil peluang untuk mengajar di TPA (Taman Pendidikan AlQuran) bagi anak-anak tetangganya.

    Beliau menjadi terkenal selepas membintangi filem blockbuster Indonesia iaitu Ketika Cinta Bertasbih Bahagian 1 dan 2 yang menjadi fenomena industri perfileman di negaranya. Lantas, di atas kejayaan filem berkenaan, beliau juga menjadi pelakon wanita utama dalam versi siri televisyen iaitu Ketika Cinta Bertasbih Special Ramadhanlanjutan kisah daripada Bahagian 2 Ketika Cinta Bertasbih pada tahun 2010.

    Komponen Atau Tajuk-Tajuk Dalam Novel Sejuta Pelangi

    Novel Sejuta Pelangi setebal 294 halaman ini(tidak termasuk kulit depan dan belakang) mempunyai barisan DUA PULUH DUA kisah yang sangat menarik dan menggugat jiwa anda dan ianya dibahagikan kepada TIGA bahagian utama:

    Bahagian SATU: Bermimpilah Untuk Memeluk Bulan Sekalipun!
    1.Mimpi Manusia *****
    2.Perjuangan Hati Seorang Guru Besar
    3.Semangat Yang Tak Pernah Padam
    4.Khilaf!
    5.Akbar Ingin Jadi Orang Besar

    Bahagian DUA: Yang Benderang Seperti Bintang
    1.Si Bungsu Yang Periang
    2.Rakan
    3.Hati Yang Kaya
    4.Gadis Kecil Penjual Bros
    5.Emak Dan Nini

    Bahagian TIGA: Cinta Sehangat Mentari
    1.Guru Kecilku, Fikri
    2.Menghargai Masakan Ibu
    3.Kenangan Manis Yang Singkat
    4.Mas Helmi

    Selain daripada TIGA Bahagian Utama berkenaan, terdapat SATU Bahagian khas yang bertajuk Pernik Cinta Oki Setiana Dewi. Seperti mana TIGA bahagian lain, bahagian ini juga beliau kongsikan LAPAN kisah yang cukup meruntun jiwa dan penuh memberi motivasi iaitu:

    1.Puisi Cinta Dari Penjara Anak
    2.Mutiara Di Yayasan Penyandang Cacat
    3.Nikmat Akal-Mu, Rabb (Sebuah Kisah Dari Rumah Sakit Jiwa)
    4.Pesantren Jiwa(Renungan Dari Para Narapidana Wanita)
    5.Para Penghafal Al Quran
    6.Cinta Rasulullah
    7.Menikah Dini Menikah Nanti?
    8.Baiti Jannati

    Apa Yang Anda Bakal Pelajari Dalam Novel Sejuta Pelangi

    Secara keseluruhan, anda bakal pelajari begitu banyak pengalaman dan kisah suka duka, keperitan dan harapan jiwa-jiwa yang kecil yang terjadi disekitar kehidupan dan pengalaman peribadi Saudari Oki Setiana Dewi. Ada yang begitu dekat dengan kehidupan saya dan juga anda dan juga tidak pernah dikongsikan. Ada yang terlalu sedih dan ada yang terlalu mengembirakan. Setiap kisah yang ditampilkan memberikan pengajaran, menyingkap harapan dan sekaligus menerjah motivasi dalam diri anda sebagai pembaca Novel Sejuta Pelangi ini.

    Apa yang menariknya setiap kisah yang ditampilkan disertakan sekali kaitan dengan ayat-ayat Al Quran dan ulasan peribadi Saudari Oki Setiawan Dewi.

    Bahagian SATU: Bermimpilah Untuk Memeluk Bulan Sekalipun!
    Bersama kesulitan ada kemudahan
    Bersama kesulitan ada kemudahan
    -QS Al-Insyirah (94):5-6

    Bermula dengan Kisah PERTAMA daripada Bahagian SATU iaitu Mimpi Manusia *****, yang menceritakan pengalaman seorang mahasiswi bernama Gita Irawatiyang selalu mendapat ranking kelas yang tercorot dan paling akhir. Seperti dalam petikan kisah ini, [ Aku mengenal sosok Mbak Gita sebagai seorang yang pintar dan tentu saja rajin. Mungkin dulu ia pernah larut dalam kemalasan, tetapi yang kutahu, kini ia adalah orang yang selalu berada di barisan terdepan bersama orang-orang yang terus berikhtiar ]

    Seterusnya, Perjuangan Hati Seorang Guru Besar , Saudari Oki tampilkan kisah keteguhan hati dan semangat waja seorang guru besar bernama Prof. Ahmad Suhelmi yang selalu hadir ke ruangan tempat mesin pencuci darah kerana ginjal beliau mengalami masalah. [ Prof. Helmi memang bukan dosen yang mengajariku mata kuliah di kelas, tetapi beliau telah mengajariku lebih dari itu. Beliau mengajariku untuk mengisi hidup ini agar terus berbuat. Terus bergerak. Karena itulah tanda kehidupan. Di tengah kondisinya yang terbaring lemah seperti itu, beliau masih saja terus berusaha untuk berbagi. Ilmu-ilmu yang beliau berikan selama ini adalah warisan yang tak lekang dimakan waktu ]

    Semangat Yang Tak Pernah Padam
    adalah kisah dua orang pelajar yang belajar bersama-sama dengan Saudari Oki namun memiliki sesuatu yang amat luarbiasa sekali. Dimas, seorang mahasiswa yang tidak mampu melihat dan Siwi, seorang gadis yang tidak boleh berjalan, matanya tidak fokus memandang dan tangannya agak sukar memegang. Dimas: [ Memiliki sahabat setia; yang selalu menemaninya; tongkat, laptop dan headphonenya. Ketika berjalan, ia menggunakan tongkatnya dan dituntun oleh teman-temannya. Ia memanfaatkan teknologi untuk memudahkannya dalam belajar. Ia memanfaatkan telinga yang sehat untuk menangkap ilmu dan menggunakan bibirnya yang sehat untuk berdiskusi serta menjawab semua pertanyaan dosen. ]

    Siwi: [ Siwi tidak pernah duduk dibangku kelas yang sudah disediakan kampus, karena ia selalu berada di atas kursi rodanya. Siwi juga akan kesulitan menulis, karena jari-jarinya tidak mampu menggenggam sesuatu dengan sempurna. Ia memfotokopi catatan teman-temannya dan merekam setiap penjelasan dosen dengan handphonenya. Siwi menggunakan matanya yang masih bisa melihat untuk membaca diktat dan catatan kuliah. Ia menggunakan telinganya yang sehat untuk mendengarkan dengan baik penjelasan dosen di kelas, juga hasil rekemannya. Tekadnya satu, "kalau aku ingin maju, aku harus terus mengejar ilmu." ]

    Khilaf
    membawakan kisah seorang mahasiswi yang telah hamil akibat pergaulan bebas dengan teman lelakinya. Dia menyesal, sedih dan kecewa atas perbuatannya disamping mengenangkan ibunya yang begitu susah payah membesarkannya dan kedua adiknya. [ Yang kupikirkan sekarang adalah mengurus anakku ini, ucapnya tersenyum seraya memandang bayi mungilnya. Kejarlah cita-citamu. Sekolah setinggi mungkin....jangan salah melangkah seperti aku. Ia mengucapkan itu sembari menatapku dalam...dengan mata yang berkaca-kaca.Mataku menghangat.Basah. ]

    Akbar Ingin Jadi Orang Besar
    pula membawakan kisah seorang anak kecil bernama Sandi tetapi lebih gemar dipanggil Akbar. Akbar seorang anak kecil yang kehilangan bapa bercita-cita besar seperti mana maksud nama penuhnya iaituMuhammad Sandi Ramdana Akbar. [ Namaku Sandi, Muhammad Sandi Ramdana Akbar. Tapi aku lebih suka dipanggil Akbar, agar banyak orang yang mendoakanku menjadi orang besar. Seperti cita-citaku, seperti cita-cita bapa dan ibu. ]

    Bahagian DUA: Yang Benderang Seperti Bintang
    “Hati Mereka Istimewa,
    Seperti bintang digelapnya langit malam”

    Si Bungsu Yang Periang pula berkongsikan catatan Saudari Oki Setiana Dewi mengenai luahan hati seorang adik beliau iaitu Ria Yunita. Seorang adik yang rajin membantu ibu bapanya dan mempunyai kecenderungan yang menarik iaitu suka ketawa dan ceria ketika berjumpa dengan kawan baru dikenalinya. Ria juga ingin berjaya seperti kakak-kakaknya yang lain. [ Aku ingin menjadi orang yang berhasil dunia dan akhirat. Untuk menjadi orang yang berhasil, dunia dan akhirat, aku harus banyak belajar, agar aku tahu apa yang kulakukan adalah suatu hal yang benar. ]

    Kisah kedua dalam bahagian ini iaitu Rakan membawakan bagaimana konsisten, semangat dan keyakinan yang amat teguh daripada seorang anak kecil berusia 6 tahun ketika melakukan ibadah di sebuah masjid ketika bulan Ramadhan. [ Saat qiyamu lail, ia berlari menuju ke jemaah pria. Pun ketika Shalat Shubuh. Kulihat sebelumnya ia menunaikan shalat sunnah dua rakaat. Usai shalat Shubuh, Rakan kembali berkumpul bersama kami, dan langsung tidur dengan pulas. Memelut erat bantal yang memang sudah dibawanya dari rumah. Sambil menunggu Rakan bangun, aku bertanya kepada temanku bagaimana cara keluarga mereka mendidiknya." Nggak ada cara istimewa kok,Ki...Dia cuma suka ingikutin bapakku aja" ]

    Hati Yang Kaya
    merupakan kisah seorang tua yang lumpuh mencari rezeki yang halal seorang diri tetapi sangat memahami makna sebenar sedekah atau sumbangan.[ Kakiku seakan terpaku, kaku menyaksikan peristiwa itu. Hatiku tertampar, aku malu! Bagaimana bisa seorang pedagang kelontong keliling yang cacat itu, tulus memberikan uang sebegitu berlipatnya dari jumlah yang kuberikan, kepada seorang pengemis. Pada hal, mungkin dia lebih mem*****kannya, karena mungkin hanya uang selembar itu yang ia miliki. Lalu aku? Aku sudah merasa cukup dengan hanya memberi 2 ribu rupiah, padahal di dompetku masih ada 2 lembar uang 50 ribu dan 2 lembar 20 ribuan. ]

    Seterusnya, Gadis Kecil Penjual Bros berkongsikan kepada anda sebuah kisah seorang gadis kecil bernama Rofi atau namanya sebenar Rofifah. Rofi adalah seorang pesakit osteosarcoma atau kanser tulang dan pada masa yang sama menjual bros dan gelang. [ "Hmmm...sebenarnya Rofi mau jadi guru atau dokter, Kak. Guru memberi ilmu, dokter memberi pengobatan. Mereka sama-sama menolong manusia." Aku baru menyadari...ternyata jiwanyalah yang menyembuhkan raganya. Harapan itu yang membuatnya untuk tidak terus terpuruk "hanya karena" kehilangan satu kaki. Harapan itu bagaikan seberkas sinar yang muncul dari balik awan gelap untuk menerangi hidupnya. ]

    Kisah terakhir dalam bahagian kedua ini adalah Emak Dan Nini dimana kisah pengalaman, karekter dan keistimewaan ibu dan nenek (Nini) beliau daripada kacamata peribadinya. Meskipun sudah lanjut usia, namun semangat mencari ilmu dan menambahkan pengetahuan tidak pernah luntur. [ Emak, nenek yang penuh wawasan. Untuk hafalan hadis dan ayat-ayat, tak perlu ditanyakan. Ketika ngobrol satu tema, Emak akan mengaitkan dengan ayat dan hadis, dengan begitu lancar, bahkan beserta artinya. Ngobrol tentang buku, mulai dari buku lawas hingga yang terbaru, Emak juga hafal judul beserta isinya. Terkadang aku heran, sudah tua, kok, Emak masih suka, sih, capek-capek belajar. Sebelum pamit, tak pula Emak memberikan nasihat kepada kami tentang kesabaran, cinta, menuntut ilmu, juga keharmonian keluarga. Kata Emak, orang menuntut ilmu itu akan enak: Enak di dunia! Enak di akhirat! ]
     
    #1 fathrulrazi, Jul 21, 2012
    Last edited: Jul 25, 2012
  2. Loading...


Share This Page

Thread Status:
Sila login terlebih dahulu jika ingin melihat maklumbalas post sepenuhnya.

Users found this page by searching for:

  1. aoki setiasa dewi buku

    ,
  2. oki setiawan